IWPG Berikan Usulan 'Praktik Aksi dan Pendidikan Perdamaian Perempuan Berkelanjutan' di CSW ke-66


 

THE INTERNATIONAL Women's Peace Group (IWPG), sebuah LSM dengan status konsultatif khusus dengan Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (UN ECOSOC), berpartisipasi dalam Committee on the Status of Women (CSW) ke-66 dan menyarankan bahwa pendidikan dan tindakan perdamaian itu penting.

CSW tahun ini diadakan secara online dari tanggal 14 hingga 25 Maret dengan tema “Mencapai kesetaraan gender dan pemberdayaan semua perempuan dan anak perempuan dalam konteks perubahan iklim, kebijakan dan program pengurangan risiko lingkungan dan bencana.” Diawali dengan Paralel Event pada tanggal 16, IWPG menyelenggarakan acara sampingan bersama Kementerian Perempuan, Keluarga dan Anak Republik Pantai Gading pada tanggal 17. 'Forum Virtual' juga diadakan selama dua minggu untuk bertukar pikiran dengan perempuan dari seluruh dunia.

Pada acara paralel yang diadakan pada tanggal 16, dengan tema “Menyajikan aksi damai aktif dan peran perempuan yang berkontribusi dalam mengatasi risiko lingkungan dan bencana serta memperkuat kemampuan perempuan.” Berbagai usulan diajukan dengan tiga tema utama: upaya mengatasi masalah lingkungan dan bencana; peran pemberdayaan perempuan untuk mencapai Sustainable Development Goals PBB ke-4, yaitu pendidikan perdamaian, dan kerjasama perempuan untuk perdamaian berkelanjutan.

Inisiatif strategis IWPG sesuai tema antara lain kampanye lingkungan di berbagai bidang, pendidikan perdamaian perempuan untuk pemberdayaan perempuan, konferensi untuk menyebarkan budaya damai, dan program beasiswa melalui lomba menggambar internasional untuk anak-anak dan remaja.

Acara sampingan ini diselenggarakan bersama dengan Kementerian Perempuan, Keluarga dan Anak Republik Pantai Gading pada tanggal 17 pukul 01.30 siang (EST). Acara membuka diskusi hangat dengan partisipasi 200 perempuan dari semua lapisan, termasuk menteri dan duta besar PBB dari berbagai negara, dengan tema “Penguatan suara, kepemimpinan dan pengambilan keputusan kelompok perempuan: pendidikan perdamaian untuk pemberdayaan perempuan .”

Delapan orang termasuk, HE Nasseneba Toure, Menteri Perempuan, Keluarga dan Anak Republik Pantai Gading; Ketua Hyun Sook Yoon dari IWPG; Dr. Ergogie Tesfaye, Menteri Urusan Perempuan dan Sosial Republik Demokratik Federal Ethiopia; HE Claudine Aoun Roukoz, Presiden Komisi Nasional untuk Perempuan Lebanon; HE Dr. Salma Al Nims, Sekretaris Jenderal Komisi Nasional Yordania untuk Perempuan: JNCW; Hakim Louise Otis, Hakim Internasional di Kanada; Christina Turczyn, anggota Federasi Nasional Klub/Anggota Bisnis dan Profesional perempuan di Amerika Serikat, dan Ms. Keiso Matashane-Marite, Pejabat Urusan Gender dari Divisi Kebijakan Pembangunan Sosial Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika (ECA) memberikan sambutan dengan berbagai usulan arah di era perdamaian dan kerjasama.

Pertemuan tersebut berbagi pengalaman kemajuan dan tantangan dalam mengimplementasikan Beijing Platform for Action (BPfA) dalam memperkuat suara, kepemimpinan dan pengambilan keputusan kelompok perempuan melalui rencana aksi strategis nasional. Selain itu, diskusi mendalam juga dilakukan pada bidang-bidang yang membutuhkan upaya, seperti penguatan peran perempuan dalam menyelesaikan konflik dan membangun perdamaian.

Ketua IWPG Hyun Sook Yoon mengatakan, “Seperti tujuan keempat SDG PBB, IWPG bekerja untuk membantu semua perempuan membangun nilai-nilai yang benar melalui pendidikan perdamaian. Pendidikan perdamaian sangat dibutuhkan untuk membina kaum muda.”

Menteri Nasseneba Toure, menekankan komunikasi, dengan mengatakan, "Kami menyerukan sinergi tindakan yang mengutamakan dialog untuk mengkonsolidasikan perdamaian dan melindungi generasi mendatang dari bencana perang."

"Mari kita ingat bahwa perempuan dan anak-anak merupakan lebih dari 80% pengungsi iklim," kata Hakim Louis Otis, "Kita perlu dengan rendah hati mendefinisikan kembali cara kita hidup dan apa arti solidaritas dan berbagi."

“Misi kami adalah untuk mempromosikan pembangunan transformasi sosial dan ekonomi secara komprehensif, khususnya untuk mempromosikan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan dan anak perempuan,” kata Ibu Keiso Matashane-Marite, Petugas Urusan Gender.

Usai sambutan, berbagai pendapat tertukar melalui diskusi komprehensif yang melibatkan pembicara, pengusul, dan peserta.

Di sisi lain, stan virtual IWPG dioperasikan hingga tanggal 25 untuk berkomunikasi dengan 3,9 miliar perempuan di seluruh dunia. Tercatat selama periode event, terjadi interaksi dengan 1.200 perempuan dari 93 negara. Pemerintah, perwakilan organisasi internasional dan organisasi non-pemerintah (LSM) berpartisipasi dalam CSW tahunan untuk berbagi kasus untuk meningkatkan status perempuan dan untuk mencari metode implementasi kebijakan yang efektif.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs web IWPG (https://iwpg.org/e_main/) dan situs web Pameran Virtual CSW, yang dapat ditemukan melalui tautan berikut
(https://ngocsw66forum.us2.pathable.com/organizations/8kj8uwwNHmmm6ENpZ)

Post a Comment

0 Comments